Yeay, Aku Diwisuda Part 3 ~ WISUDA ~

April 01, 2020

Suasana sebelum upacara wisuda di Graha Widya Wisuda IPB via aindhae

Hari Rabu merupakan hari yang ku tunggu tunggu. Tepat tanggal 11 Maret 2020 setelah 28 bulan menjalani proses kuliah, penelitian dan bimbingan + 3 bulan untuk menunggu waktu jatah akhirnya aku WISUDA. Yeayyyy, hip hip horeee..... Oh iya, di IPB hari rabu selalu dipilih untuk menjadi hari pelaksaan wisuda.

Wake Up

Hariku dimulai dengan bangun sekitar jam 3 pagi, lalu mandi (dingin banget euyyy) kemudian menyiapakan segala perlangkapan buat dibawa ke rumah Teh Dede, ibu eh teteh kosanku 7 bulan lalu, sakarang udah pindah soalnya. Teh Dede  ini punya jasa make up, recomended kok hasilnya (gak tahu make up soalnya). Bagi yang mau tetehnya tinggal di Bara 4, nanya aja rumahnya Teh Dede dimana. Gaun brokat, rok tenun dan jilbab pink yang bahannya awet kalo dibentuk dan gak brantakberantakan entah apa nama bahannya. Jam 4 subuh buru-buru otw dari kosan ke rumahnya Teteh mana lagi gerimis, pake baju gituann terus  bawa toga yang masih di gantung hanger biar gak lecek dan bawaan lainnya. Ribet dah, untuk cuma sekali seklai doang. 

Make up starting 

Nyampe di rumah Teteh langsung make up soalnya yang harus di make up ada 2, aku sama mak ku, terus 1 orang itu di make up bisa sejam  atau lebih. Mama mau make up karena jarang banget ada momen kayak gini jadi harus kelihatan cantik, oke mak.

Foto sesi pagi

Make up sepagi itu biar ngejar jasa fotografi yang cuma dari jam 6 sampe 6.30 dengan harga 65k karena mas fotografernya sudah ada klien setelah itu. Ngejar foto pagi sebelum masuk GWW  juga biar ada foto make selempang cum laude. Mas fotografernya ini memang menyediakan jasa fotografer secara personal jadi lebih murah, dia mahasiswa IPB juga, ramah pula. Dapatnya jam segitu karena baru nyari sehari sebelum wisuda jadi cuma bisa menyesuaikan yang ada. Tapi ternyata malah enak banget kalo foto pagi tuh sekitar jam 6, masih seger, make up juga masih bagus, spot foto masih sepi jadi bisa sepuasnya dan gak hujan lagi, gak ada yang gangguin. Jadi ngambil spotnya mulai dari depan GWW sampe koin IPB. Setelah setengah jam waktu yang telah disepakati selesai, ternyata klien masnya belum datang jadilah kita di foto lagi. Oke terima kasih mas. Setelah hampir sejam akhirnya waktu foto disudahi meski klien masnya belum datang juga sih. Tapi yah sudah biar masnya istirahat toh udah lewat juga. Jadi, foto-foto pake hp aja sambil nunggu waktu masuk wisudawan ke GWW  juga sih wkwkwk.

Intermeso

Disini tuh terutama di IPB biasanya yamg wisuda biar gak ribet mintain foto tuh mereka nyewa fotografer. Jadi momennya dapet dan lebih fleksibel waktu dan tempatnya. Kalo soal harga bisa macam-macam.

Wisudawan masuk GWW

Sebelum jam 8 sudah dihimbah agar wisudawan berkumpul di depan GWW. Jadi masih sempat foto sebentar lalu kesana dan gak nyampe 5 menit udah disuruh masuk GWW karena wisudawan pascarjana yang memang kebagian masuk pertama. Masuk langsung duduk di tempat duduk tanpa kemana-mana, mau ke wc tapi mager gak urgent juga sih. Sambil nunggu petugas ngecek kehadiran wisudawan. Baginyang belum ambil selempang cum laude juga bisa ambil saat itu sbelum acara dimulai.
Acara dimulai sekitar jam 9 dimulai dengan Rektor dan pejabat IPB masuk ke GWW. Susunan acara sesuai rundown yang ada di undangan wisuda hing6ga tiba waktu untuk ritual wisuda yang paling penting yaitu pemindahan tali toga oleh rektor dan pemberian ijazah. Nah, wisudawan pascasarjana dapat giliran pertama, mulai S3, S2 lalu S1 yang diurut berdasarkan fakultas.
Proses pemindahan tali toga berjalan dengan khidmat terutama buat yang lagi dpindahin tali toganya. Wisudawan sebelumnya udah disuruh baris untuk maju ke depan agar tidak ada waktu yang terbuang dibantu sama panitia wisudawan. Yang aku suka dari wisuda IPB tuh saat berbaris dan menunggu momen maaing-masing untuk maju, panitia bakal mengecek satu-persatu kerapihan busana kami seperti ada selempang dan tiba yang tidak rapi, penempatan tali toga, dibantuin deh pokoknya. 

Momen krusial

Tibalah akhirnya beberapa langkah lagi tapi harus naik tangga, karena rokku ternyata gak safety banget untuk naik tangga, jadi fokusnya cuma rok biar gak jatuh selama naik tangga. Ngangkatnya lumayan tinggi pula. Aman dan akhirnya lempar senyum ke Pak Rektor, menunduk kepala agar beliau memindahkan tali toga ke sebelah kanan. Ya Allah akhirnya pikirku. Lanjut agi jalan ke ke sebelah kanan untuk menerima map ijazah dari Dekan Fapet, turun tangga lagi lalu menerima plakat wisuda dari sekretaris pascasarjana program magister setelah itu jalan lagi ke bagian belakang untuk foto studi yang diediakan oleh IPB, agak ngantri. Cekrek. Setetlah itu, bagi yang memiliki selempang cum laude akan langsung dilepas oleh petugas dan diambil. Jadi bagi yang memiliki selempang cum laude dan mau foto foto lebih banyak lakukanlah setelah gladi resik saat pembagian dan sebelum masuk GWW.

Ngantuk broo

Setelah itu, selama acara ngantuk banget, karena setelah itu masih momennya ratusan wisudawan lainnya untuk pemindahan tali toga. Jadi waktunya dimanfaatin buat tidur meski gak benar benar tidur, masih bisa dengar suara luar, terus langsung melek kalo udah denger agria swara nyanyi. Biar nikmatin suara dan momennya. Sekali-kali ngobrol juga. Tapi kalo giliran Pak Rektor mindahin tali toga yah tidur lagi wkwkwk
Pak rektor juga tampil buat nyanyiin lagu ciptaanya yang berjudul "Kampus Terbaik" diiringi petikan gitar beliau juga. Beliau ingin mempromosikan gitar yang dipakainya yang merupakan buatan anak negeri dan berbahan bambu jadi lebih ramah lingkungan dimana IPB saat ini sangat gencar mengkampanyekan SDGs.

Prosesi wisuda beres, lanjut sesi foto siang 

Setelah prosesi wisudah selesai, kumpul dengan keluarga dan jasa fotografer satu lagi buat siang ini dengan durasi sejam setelah acara wisuda. Dapatnya dari instagram. Sekutu nama jasa fotografernya, fotografernya mahasiswa IPB juga. Foto mulai dari panggung di GWW dan jejeran bendera. Ketemu teman yang wisuda juga, cekrek. Lalu lanjut foto ke taman di depan Andi Hakim Nasution (AHN) sambil ketemu teman juga.
Tapi pas lagi asyik foto malah hujan jadi berteduh di parkiran pasca yang ada kanopinya. Sambil nunggu reda di fotoin sama mba fotografernya buat ucapan dari Sekutu fotografer. Nah pas ini teman fangirling dateng bawa buket bunga yang ditambahin foto-foto Donghae, lucu tapi diketawain sama keluarga karena ternyata maish sempat koreaan disini katanya. Biar nyimpan momennya cekrek lagi di depan pintu pascasarjana. Ada teman lagi dari seprodi yang datang dan ada yang bawain balon gas gambar boneka. Hahhahhh.
Setelah hujan reda lanjut lagi foto di depan AHN. Sambil nunggu teman yang janjian, pokoknya tiap ketemu salam, selamat terus cekrek. Lanjut lagi foto di koin tapi tetap masih rame jadi ambil fotonya rada ribet milih spot karena kebanyakan orang. Emang paling bagus dan nyaman foto pas pagi. Setelah durasi jasa fotografer selesai dan sudah ketemu sama semua teman yang janjian akhirnya menuju parkiran untuk pergi ke Kedai Fatimah buat isoma. Tempatnya besar, dan gak terlau rame jadi bisa nikmatin waktu disitu lama-lama. Ada teman bermain juga. Akhirnya pulang dan tiba dinkosan sekitar jam 5. Mana tadi sempat kelupaan jam tangan, adeuhhh.
Panjang bangetttt, biarin ~ ini bila nanti aku lupa.

You Might Also Like

0 komentar

Terima kasih telah mengunjungi aindhae.com. Silahkan komentar dengan bijak. No spam please!
Link error? Tell me please.

PART OF