NPWPnya Daftar Online, Kartunya Ngambil di KPP Pratama Makassar Utara

June 05, 2022

Memasuki dunia kerja memiliki NPWP menjadi hal yang lumrah bahkan wajib. Sebenarnya di pekerjaan sebelumnya sebagai tenaga kontrak di beberapa penelitian sudah ada niat mau membuat NPWP. Nah, saya kalo mau terima upah tuh kalo gak punya NPWP tuh upah yang saya terima dipotong pajak sebesar 3% sedangkan kalo punya NPWP hanya sebesar 2,5%. Lumayan sih ini bagi saya yang belum punya penghasilan tetap tapi ujung-ujungnya gak jadi buat karena ribet bikin dan ngurus nantinya kalo belum ada pekerjaan tetap.

Nah, berhubung sudah punya pekerjaan tetap mau gak mau saya wajib bikin NPWP meskipun masih termasuk wajib pajak non efektif nantinya. Sehari setelah penyerahan SK, saya memutuskan untuk membuat NPWP. Staf kepegawaian memang sudah mengingatkan CPNS untuk segera mengurus NPWP karena menjadi syarat berkas untuk KP4, gaji dan lain sebagainya kedepannya. 

Baca juga:

PEMERIKSAAN KESEHATAN DI RSUD MAJENE UNTUK KEPERLUAN NIDN

AKHIRNYA RESMI JUGA PUNYA NIP DAN GAJI TETAP 80%

GLADI BERSIH ALIAS LATIHAN DULU SEBELUM TERIMA SK CPNS

Daftar Online

Maka dari itu saya memutuskan unutk membuat secara online biar paperless dan gak ngantri. Namun, sebelum itu saya lebih dulu bertanya kepada teman terkait pengambilan kartu NPWP yang fisik. Iya saya tahu kalo ada Versi elektriknya yang bisa didownload setelah mendaftar secara online tapi kayaknya gak lengkap kalo gak punya kartu fisiknya.

Belum lagi saya dengar banyak yang gak nyampe kartu NPWP yang mendaftar secara online dan saya khawatir nasib kartu NPWP punyaku juga kayak gitu. Belum lagi gelisah nunggu kartunya tiba sudah kayak nunggu paket. Makanya nanya sama teman yang juga berada di daerah di Makassar. Ternyata temanku memang daftar online Tapi untuk kartu fisiknya dia ngambil langsung di Kantor Pelayanan Pajak (KPP) Pratama. 

Saya akhirnya mantap buat daftar NPWP secara online dan nanti saat ke Makassar baru diambil kartunya. Apalagi temanku juga menawarkan untuk mendaftarkan NPWP. Awalnya gak enak tapi setelah kutanyakan apakah dia lagi sibuk ternyata nggak juga soalnya masih weekday jadi tahu kalo dia kerja cuma mungkin lagi gak banyak pekerjaan saat itu makanya mau nawarin buat daftarin punyaku. Berhubung saya juga lagi sibuk di BNI buat ngurus rekening baru jadi yah menerima bantuan teman untuk dibuatin. Sebenarnya hal ini gak saya saranin buat orang lain kecuali memang untuk orang terpercaya banget. Ada lumayan banyak data pribadi yang diperlukan. Berabe kalo jatuh ke ornag yang salah 

Temanku ini bantuin buat NPWP gak plek ketiplek sata terima beres. Gaklah. Data pribadi kan saya yang tahu jadi dari akun, email, data pribadi  saya gang isi sedangkan untuk proses selanjutnya dia yang lanjutin. 

Langkah pertama dimulai dengan meminta alamat email saya dan saya kirimkanlah. Selanjutnya ada verifikasi yang muncul di web dan saya diminta untuk ngeklik sekalian mengisi data sekaligus membuat password. Password ini yang saya berikan ke teman. Selanjutnya teman saya yang login dan melanjutkan kembali pendaftaran online NPWP. Sempat minta foto ktp, no KK, sampai gelar depan dan belakang pun ada hingga dibuat bingung sola pekerjaan karena saya statusnya kan masih CPNS dan hanya PNS dan swasta yang tersedia berarti pilihannya PNS dong. Saya mah ikut-ikut aja soalnya temanku lebih pengalaman daftar NPWP yang penting NPWPku beres.

Hingga buat ngedapatin nomor token yang dikirim ke email. Sayangnya hpku cepat lobet mana harus bolak balik ngurus rekening bri sama surat keterangan domisili waktu itu. Alhasil setelah semua selesai baru deh balik kostan, ngecharger hp dulu baru lanjutin proses daftar NPWP. Untung temnaku sudha tahu kondisi hpku yang kayak gini jadi ngerti.

Melanjutkan pengisian nomor token saya hsrus lincah buat ngirim balik ke teman dan akhirnya selesai juga. Ada email yang masuk yang menerangkan bahwa diriku sudah terdaftar sebagai wajib pajak. 

"Yeay, beres juga. Ucapan terima kasih yang sebesar-besarnya saya ucapkan kepada teman saya ini wkwkwk..."

Oh ya, bersamaan dengan email Pendaftaran eRegistrasi Pajak Diterima tersebut juga sudah ada dilampirkan ekartu NPWP yang bisa didownload dan sudah bisa digunakan. Kartu ini langsung saya download biar bisa digunakan untuk ngurus berkas CPNS tinggal di print.

Ngambil Kartu NPWP

Saya memang sudah berencana pulang ke Makassar untuk mengurus beberapa hal mulai dari datang ke kondangan teman SMA, beli rak buat di kostan, beli hp dan siliconnya, dan termasuk buat ngambil kartu NPWP fisik.

Saya berangkat ke Makassar pada Malam Minggu dan tiba pada Minggu dini hari. Ini bela-belain harus datang hari minggu karena acara kondangan teman yah hari minggu. Ada sih resepsinga di hari senin tapi saya milih gak datang karena harus ini itu dan tentu saja ngambil NPWP.

Lokasi tempat pengambilan kartu NPWP berada di KPP Pratama Makassar Utara di Jl. Urip Sumoharjo Km. 4 GKN I Lt. 1. Biar gak ribet saya berangkat dengan ojol dan enaknya disana ojolnya bisa ngantar sampai depan pintu.

Tiba di depan pintu masuk sudah ada satpam yanh siaga mengenai keperluan kita di KPP Pratama. Berhubung saya hanya tinggal mengambil kartu NPWP fisik jadi saya hanya perlu memperlihatkan ekartu NPWP dan dipersilahkan masuk.

Selanjutnya masuk kedalam ruangan, dis ebelah kiri ada resepsionis yang bertanya. Saat menyampaikan urusanku kembali saya diminta menunjukkan ekartu NPWP baru kemudian diberikan nomor antri.

Saya langsung memilih duduk di bangku yang sudah disediakan dan itupun hanya saya yang duduk saat itu padahal diluar ada beberapa orang yang kukira di dalam akan lebih ramai tapi ternyata nggak loh. Terlihat ada banyak loket dan rata-rata ada petugasnya dan gak sampai semenit nomor antrian saya sudah dipanggil.

Saya maju ke loket yang tertera dan dan lagi menyampaikan urusanku untuk mengambil kartu NPWP. Saya diminta menunjukkan KTP dan tak berapa lama saya sudah diserahkan kartu NPWP punyaku sendiri berikut dengan dua lembar kertas yang menunjukkan bahwa saya sudah terdaftar sebagai wajib pajak namun non efektif. Gak sampai 5 menit. Enak, cepat, dan sepi. Andaikan semua kantor administrasi yang ada seperti KPP ini alangkah enak hidup ini. Sayangnya nggak.

Sembari menentukan mau kemana selanjutnya, saya memilih duduk di bagian layanan mandiri yang berada di sisi kanan setelah pintu masuk. Seklaian ngadem juga. Bagus sih ini pelayanannya karena di layanan mandiri ada spot untuk kita menyiapkan berkas untuk pajak mulai dari pulpen, brosur terkait pajak, 2 buah komputer yang bisa digunakan untuk mendaftar online, dan satu lagi yang paling menarik perhatianku yaitu alat fotokopi yang bisa digunakan oleh pengunjung KPP Pratama ini. Jadi, kalo ada berkas yang belum difotokopi bisa disini dan ada satpam yang siap membantu. 

Saya terkagum-kagum dengan KPP Pratama ini terlebih lagi ada di Makassar. Jujur sejuah jni jarang banget ada pelayanan administrasi di Makassar yang sebagus ini dan baru nemu yah menurut saya KPP Pratama Makassar Utara ini dong yang jadi juaranya. Sumpah ini wajib dapat applause nih. Saya jadi rela kalo mereka dapat gaji dan tunjangan gede kalo kayak gini. Kan dengar-dengar kalo Kementerian Keuangan (Kemenkeu) termasuk kemensultan yang gaji dan tunjangannya gede-gede dan KPP Pratama ini termasuk dalam Kemenkeu.

Setalah fix mau kemana akhirnya saya melanjutkan kembali mengurus urusan selama masih di Makassar soalnya barus buru-buru balik ke Majene. Ada finger print yang harus dilakuin biar dapat uang makan wkwkwk. Bye~

You Might Also Like

0 komentar

Terima kasih telah mengunjungi aindhae.com. Silahkan komentar dengan bijak. No spam please!
Link error? Tell me please.

PART OF